Apakah Liquid Mengandung Gula & Berpengaruh Pada Diabetes

Apakah Liquid Mengandung Gula & Berpengaruh Pada Diabetes

JVS Group Ada banyak hype tentang konsekuensi vaping, dan beberapa mengklaim itu dapat mempengaruhi dan/atau menyebabkan diabetes. Kami akan mencoba membongkar beberapa masalah ini, dan memberi Anda informasi lebih mendalam tentang risiko merokok vape dibandingkan dengan rokok biasa.

Kami juga akan membandingkan beberapa keuntungan merokok vape dibandingkan tembakau, dan memberi wawasan tentang apa yang telah dikatakan oleh para profesional kesehatan tentang vape. Jadi, mari kita mulai dengan pertanyaan pertama yang sering diajukan.

Apakah Liquid Vape Mengandung Gula

Tidak. Liquid vape mendapatkan rasa manis dan rasa lain dari perasa dan pengencer. Pengencer ini bisa berupa gliserin nabati, propilen glikol, atau campuran keduanya.

Gliserin nabati adalah gula alkohol, seperti erythritol atau xylitol. Gliserin nabati dikenal karena memberikan uap rasa yang sangat manis. Secara umum, gliserin nabati digunakan dalam pasta gigi, batangan granola, dan produk kecantikan lainnya, seringkali menjaga kelembapannya tetap utuh.

Juga aditif populer dalam makanan, propilen glikol bekerja sama seperti gliserin nabati. Menurut FDA, aman untuk dikonsumsi. Propilen glikol juga dianggap sebagai bagian dari keluarga alkohol. Ini adalah cairan tidak berwarna yang dapat digunakan sebagai pengemulsi atau untuk mempertahankan kelembaban dalam makanan dan produk industri.

Cairan vape dengan hanya propilen glikol dikatakan memiliki rasa yang sedikit berbeda, yaitu kurang manis dibandingkan yang dibuat dengan gliserin nabati. Sementara keduanya dianggap gula alkohol, jadi bahan tersebut bukan gula.

Jika Anda pernah mendengar tentang vaping meningkatkan risiko diabetes, itu bukan karena ada gula dalam liquid vape. Nikotin adalah biang keladinya ketika meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit. Tidak seperti rokok biasa, Anda dapat mengontrol asupan nikotin saat melakukan vaping.

Nikotin & Diabetes

Tidak ada cara lain, nikotin itu akan membahayakan tubuh dari waktu ke waktu. Anda mungkin membaca artikel ini karena mendengar bahwa vape menyebabkan diabetes. Seperti halnya produk nikotin, Anda dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dengan liquid yang mengandung nikotin.

Nikotin mengganggu kemampuan untuk mengatur insulin, menciptakan keadaan yang dikenal sebagai resistensi insulin, yang terjadi setelah proses kimia sel Anda diubah atau terganggu. Nikotin dapat menyebabkan gula darah tinggi. Bagi orang yang sudah menderita diabetes, terkadang dapat menyebabkan hipoglikemia, yaitu ketika kadar gula darah jauh lebih rendah dari yang seharusnya.

Perokok berlebihan secara signifikan meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Perokok dengan diabetes memiliki waktu yang lebih sulit untuk mengatur kadar gula darah mereka, dan seringkali mereka harus mengambil lebih banyak insulin untuk melakukannya.

Bagi orang yang berhenti merokok, risiko diabetes biasanya paling tinggi selama dua tahun pertama mereka tanpa nikotin. Ini sebagian karena beberapa orang bertambah berat badan ketika tidak lagi merokok. Namun, peningkatan risiko ini tidak permanen, dan semakin berkurang semakin lama orang tersebut tidak menggunakan produk nikotin.

Jika seseorang yang sudah menderita diabetes melepaskan nikotin, mereka harus memantau kadar glukosa darahnya dengan hati-hati, sampai tubuh mereka terbiasa dengan obat tersebut.

Vape memiliki kandungan nikotin yang bervariasi. Jika Anda khawatir tentang risiko diabetes tipe 2, maka lebih baik gunakan vape bebas nikotin atau tidak menggunakan sama sekali.

Nikotin dan Bahan Kimia Lain Dalam Rokok

Nikotin adalah bahan yang sangat adiktif dalam rokok. Ini menghasilkan dopamin, yang merupakan perasaan senang yang di dapatkan setelah merokok. Rokok biasa mengandung banyak bahan kimia lain atau sisa bahan kimia sekitar 7.000 yang sangat berbahaya bagi tubuh.

Merokok tembakau tidak hanya meningkatkan risiko diabetes. Ini juga merupakan penyebab umum kanker serta penyakit paru-paru dan jantung. Banyak orang beralih ke vaping karena liquid vape tidak mengandung semua bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam produk tembakau.

Nikotin adalah alasan utama yang harus diperhatikan saat melakukan vaping, tetapi tidak seperti rokok, pengguna vape dapat menyesuaikan asupan nikotin mereka ke tingkat yang lebih rendah.

Stigma Pada Rokok & Vapor

Beberapa orang mungkin merasa sadar diri untuk merokok karena merokok memiliki stigma negatif di beberapa kalangan sosial. Terkadang perokok beralih ke vape tidak hanya untuk mengurangi risiko bahaya dari tembakau, tetapi juga mereka menganggap vaping memiliki stigma yang lebih rendah daripada rokok biasa.

Namun, kritik baru-baru ini terhadap vape dapat membatalkan ini, karena vape dibatasi dari sebagian besar tempat umum seperti halnya rokok.

Vaping & Nikotin

Banyak perokok memilih vaping karena mereka dapat mengurangi asupan nikotin dari waktu ke waktu. liquid vape ditawarkan dengan kadar nikotin yang berbeda, dari bebas nikotin (0mg) hingga 6mg, 12 mg, 18mg, 24 mg, dan 36 mg. Ini diukur berdasarkan berapa miligram nikotin yang ada dalam setiap mililiter liquid.

Jika Anda sedang dalam proses berhenti dari rokok tembakau, maka mungkin akan lebih baik menggunakan liquid vape dengan kandungan nikotin kisaran menengah, seperti 12, 18, atau 24 mg. Perokok berat dapat menggunakan jus vape 36 mg untuk melewati tahap tersulit saat berhenti.

Kandungan nikotin vaping yang dapat disesuaikan menjadikannya alternatif yang lebih baik untuk produk tembakau. Namun, kritikus berpendapat bahwa fitur ini membuat vaping lebih berbahaya, karena perokok muda yang tidak berpengalaman dapat memilih jus vape dengan kandungan nikotin yang sangat tinggi.

Banyak yang khawatir karena vape menjadi lebih populer di kalangan anak-anak sekolah menengah, yang tertarik dengan berbagai rasa liquid vape yang manis tanpa menyadari efek samping negatif nikotin.

Jumlah perokok remaja dapat meningkat. Beberapa anak muda yang menggunakan vape mungkin tidak merokok sebaliknya, dan mereka menggunakan vaping karena mereka percaya itu tidak berbahaya.

Vape adalah produk terbatas, seperti alkohol atau tembakau. Seperti halnya produk yang dibatasi, penggunaan yang tepat adalah penting. Pengguna harus mengetahui dan menerima risiko sebelum mencoba vape.

Karena, meskipun vape tidak mengandung banyak produk sampingan berbahaya yang ada dalam tembakau, vape masih dapat mengandung nikotin, yang membuat ketagihan dan harus ditangani secara bertanggung jawab.

Namun, vape memberi pilihan berapa banyak nikotin yang di hirup, jika ada, membuat proses ini lebih mudah.

Banyak yang Bilang Liquid Mengandung Bahan Kimia Berbahaya

Kecaman terhadap vaping memang ada hubungannya dengan dietilen glikol, yang telah digunakan dalam liquid tertentu. Dietilen glikol adalah bahan yang digunakan dalam antibeku dan minyak rem, karena memiliki titik beku yang rendah.

Bahan kimia ini juga ada dalam rokok. Dietilen glikol sangat beracun bagi manusia, karena dapat merusak sistem saraf, serta menyebabkan gagal ginjal dan pankreas.

Baca: Kecanduan Nikotin: Berapa Waktu yang Dibutuhkan

Saat berbelanja liquid, Anda harus membeli merek berkualitas tinggi dari produsen yang terpercaya. Bahan kimia ini tidak boleh disamakan dengan propilen glikol yang terdengar serupa, yang merupakan pengencer utama yang digunakan dalam vape dan tidak dianggap berbahaya.

Vape VS Rokok

Masih diperdebatkan apakah vape jauh lebih aman daripada rokok biasa. Pertama, vape baru-baru ini diperkenalkan ke pasar, dan tidak punya waktu untuk mengamati efek jangka panjangnya.

Namun, kita tahu bahwa efek jangka panjang dari rokok termasuk penyakit jantung dan paru-paru, serta berbagai bentuk kanker. Asap yang dihasilkan oleh tembakau mengandung lebih dari dua puluh karsinogen, termasuk karbon monoksida, formaldehida, benzena, hidrogen sianida, timbal, amonia, dan arsenik.

Liquid vape memiliki bahan yang jauh lebih sedikit daripada rokok tembakau, meskipun penelitian menunjukkan bahwa uapnya mengandung karsinogen (karsinogen mungkin ada jika asap dilepaskan, bahkan jika bahan ini tidak digunakan dalam produk aslinya). Bahan utama mereka, nikotin, diketahui memiliki banyak efek samping negatif, termasuk diabetes.

Kami belum mengetahui efek menghirup gliserin nabati dan propilen glikol, meskipun kami tahu bahwa produk ini aman untuk dikonsumsi. Butuh lebih banyak waktu dan studi untuk memastikan tentang risiko vaping.

Baca: Lidah Vaper: Penyebab & Cara Mengatasinya

Menariknya, Dewan Kesehatan Inggris telah sepakat bahwa vaping adalah alternatif yang lebih aman untuk merokok tembakau, sedangkan organisasi kesehatan Amerika cenderung lebih kritis.

Profesional kesehatan tidak menyarankan bahwa vaping adalah metode yang layak untuk berhenti merokok, jadi kami sebagian besar memiliki kesaksian untuk membuktikan bahwa vape telah membantu orang mengurangi asupan nikotin.

Risiko & Biaya Vape

Mudah-mudahan, kami dapat mengklarifikasi beberapa hype seputar diabetes dan vape dan menjelaskan secara detail tentang risiko vaping. Ketika berbicara tentang vaping, alternatif teraman adalah menggunakan vape dengan nikotin rendah. Bisa dibilang ini sebagai yang paling hemat biaya, karena liquid vape biasanya dihargai berdasarkan tingkat nikotinnya.

Kami telah mencoba untuk mengungkap rasa manis yang muncul saat vape, & bukan hasil gula, melainkan gula alkohol yang dicampur dengan perasa. Karena nikotin adalah bahan dalam vape yang dapat mempengaruhi atau menyebabkan diabetes, vaping tidak menempatkan Anda pada risiko diabetes yang lebih tinggi daripada rokok biasa. Sebaliknya, kemampuan untuk menyesuaikan asupan nikotin dalam perangkat vaping dapat mengurangi risiko dalam hal diabetes.

banner jvs group
Klik disini